Saturday, November 5, 2011

Sistem Terdistribusi

DEFINISI SISTEM TERDISTRIBUSI

   "Sebuah sistem terdistribusi adalah kumpulan komputer independen yang muncul kepada pengguna sebagai sebuah sistem yang terlihat tunggal".

Definisi ini memiliki beberapa aspek penting. Yang pertama adalah bahwa sistem terdistribusi terdiri dari komponen (yaitu, komputer) yang otonom.
Kedua sebuah aspek adalah bahwa pengguna (akan mereka orang-orang atau program) berpikir bahwa mereka berurusan dengan satu sistem. Ini berarti bahwa salah satu cara atau yang lain komponen otonom perlu berkolaborasi. Bagaimana membangun kolaborasi ini terletak di jantung pengembangan dari sistem terdistribusi. Perhatikan bahwa tidak ada asumsi yang dibuat mengenai jenis komputer. Pada prinsipnya, bahkan dalam satu sistem tunggal, mereka bisa berkisar dari kinerja mainframe tinggi komputer ke node kecil di jaringan sensor. Demikian juga, tidak ada asumsi yang dibuat pada cara yang saling berhubungan komputer.

Guna mendukung jaringan komputer heterogen dan sekaligus menawarkan tampilan sistem tunggal, sistem terdistribusi sering diadakan oleh sarana lapisan
perangkat lunak-yang, secara logis ditempatkan antara lapisan tingkat yang lebih tinggi yang terdiri dari pengguna dan aplikasi, dan lapisan bawah yang terdiri dari sistem operasi dan dasar fasilitas komunikasi, seperti pada sistem kadang-kadang disebut middleware.

Sebuah sistem terdistribusi terorganisir sebagai middleware. middleware lapisan meluas sampai beberapa mesin, dan menawarkan setiap aplikasi antarmuka yang sama.

Gambar tersebut menunjukkan empat jaringan komputer dan tiga aplikasi, dimana aplikasi B adalah didistribusikan di komputer 2 dan 3. Setiap aplikasi ditawarkan antarmuka yang sama. Sistem terdistribusi menyediakan sarana untuk komponen dari tunggal didistribusikan aplikasi untuk berkomunikasi satu sama lain, tetapi juga untuk membiarkan yang berbeda aplikasi berkomunikasi. Pada saat yang sama, menyembunyikan, sebagai yang terbaik dan masuk akal mungkin, perbedaan perangkat keras dan sistem operasi dari setiap aplikasi.

Membuat Sumber Daya Dapat diakses

Tujuan utama dari sistem terdistribusi adalah untuk membuatnya mudah bagi pengguna (dan aplikasi) untuk mengakses sumber daya jarak jauh, dan untuk berbagi mereka dalam terkontrol dan efisien cara. Sumber daya dapat apa saja, tetapi contoh khas termasuk hal-hal seperti printer, komputer, fasilitas penyimpanan, data, file, halaman Web, dan jaringan, untuk nama hanya beberapa. Ada banyak alasan untuk ingin berbagi sumber daya. Salah satu alasan yang jelas adalah bahwa ekonomi. Sebagai contoh, adalah lebih murah untuk membiarkan printer digunakan bersama oleh beberapa pengguna di kantor smaJl daripada harus membeli dan memelihara terpisah printer untuk setiap pengguna. Demikian juga, masuk akal ekonomi untuk berbagi sumber daya mahal seperti superkomputer, kinerja tinggi sistem penyimpanan, imagesetter, dan peripheral mahal lainnya.

Menghubungkan pengguna dan sumber daya juga membuat lebih mudah untuk berkolaborasi dan pertukaran informasi, seperti yang jelas digambarkan oleh keberhasilan internet dengan yang sederhana protokol untuk bertukar file, mail. dokumen, audio, dan video. Para konektivitas Internet sekarang mengarah ke organisasi virtual banyak di yang geographicaJJy luas tersebar kelompok orang bekerja sama dengan cara dari groupware, yaitu, perangkat lunak untuk mengedit coJJaborative, telekonferensi, dan sebagainya pada. Demikian juga, konektivitas internet telah memungkinkan perdagangan elektronik yang memungkinkan kita untuk membeli dan menjual segala macam barang tanpa benar-benar harus pergi ke toko atau bahkan meninggalkan rumah. Namun, seperti konektivitas dan berbagi meningkat, keamanan menjadi semakin penting. Dalam prakteknya saat ini, sistem menyediakan sedikit perlindungan terhadap menguping atau gangguan pada komunikasi. Password dan informasi sensitif lainnya sering dikirim sebagai cJeartext (yaitu, tidak terenkripsi) melalui jaringan, atau disimpan di server yang kita hanya bisa berharap dapat dipercaya. Dalam hal ini, ada banyak ruang untuk perbaikan. Sebagai contoh, saat ini memungkinkan untuk memesan barang dengan hanya menyediakan nomor kartu kredit. Jarang diperlukan adalah bukti bahwa pelanggan memiliki kartu. Di masa depan, menempatkan pesanan cara ini mungkin hanya jika Anda benar-benar dapat membuktikan bahwa Anda memiliki kartu physicaJJy dengan memasukkan ke dalam pembaca kartu.

Lain masalah keamanan adalah bahwa komunikasi pelacakan untuk membangun sebuah preferensi profil pengguna tertentu (Wang et ai, 1998.). Seperti pelacakan secara eksplisit melanggar privasi, terutama jika hal itu dilakukan tanpa memberitahu pengguna. Masalah terkait adalah bahwa konektivitas yang meningkat juga dapat menyebabkan komunikasi yang tidak diinginkan, seperti sebagai junk mail elektronik, sering disebut spam. Dalam kasus tersebut, apa yang kita butuhkan adalah untuk melindungi diri sendiri menggunakan filter informasi khusus yang pilih pesan masuk berdasarkan konten mereka.

Transparansi distribusi
Tujuan penting dari sebuah sistem terdistribusi adalah untuk menyembunyikan fakta bahwa proses-proses dan sumber daya secara fisik didistribusikan di beberapa komputer. Sebuah sistem terdistribusi yang mampu menghadirkan dirinya untuk pengguna dan aplikasi seolah-olah hanya sistem komputer yang dikatakan transparan.
Berbagai bentuk transparansi dalam sistem terdistribusi (ISO, 1995).

Akses ke transparansi dengan menyembunyikan perbedaan dalam representasi data dan cara bahwa sumber daya dapat diakses oleh pengguna. Pada tingkat dasar, kita ingin menyembunyikan perbedaan arsitektur mesin, tetapi yang lebih penting adalah bahwa kita mencapai kesepakatan tentang bagaimana data akan diwakili oleh mesin yang berbeda dan sistem operasi. Misalnya, sistem terdistribusi mungkin memiliki sistem komputer yang menjalankan berbeda sistem operasi, masing-masing memiliki mereka sendiri konvensi penamaan file. perbedaan dalam konvensi penamaan, serta bagaimana file dapat dimanipulasi, semua harus disembunyikan dari pengguna dan aplikasi.
Meskipun transparansi distribusi umumnya dianggap lebih baik untuk setiap sistem terdistribusi, ada situasi di mana mencoba untuk benar-benar menyembunyikan semua aspek distribusi dari pengguna bukan ide yang baik.

Sistem terdistribusi terdiri dari komputer otonom yang bekerja sama untuk memberikan tampilan sistem yang koheren tunggal. Satu keuntungan penting adalah bahwa mereka membuat lebih mudah untuk mengintegrasikan aplikasi yang berbeda dan berjalan pada komputer yang berbeda ke dalam sistem tunggal. Keuntungan lain adalah bahwa ketika benar dirancang, sistem terdistribusi skala baik sehubungan dengan ukuran jaringan yang mendasarinya.
Keuntungan ini sering datang pada biaya perangkat lunak yang lebih kompleks, degradasi terhadap kinerja, dan keamanan juga sering lemah. Namun demikian, ada ketertarikan yang cukup besar di seluruh dunia dalam membangun dan menginstal sistem terdistribusi. Sistem terdistribusi sering bertujuan menyembunyikan banyak kerumitan yang terkait dengan proses distribusi, data, dan kontrol. Namun, transparansi distribusi ini tidak hanya datang pada harga kinerja, tetapi dalam situasi praktis tidak pernah dapat sepenuhnya tercapai. Fakta bahwa perdagangan-penghapusan perlu dibuat antara berbagai pencapaian bentuk transparansi distribusi adalah melekat pada desain sistem terdistribusi, dan dengan mudah dapat mempersulit pemahaman mereka. Hal-hal yang lebih rumit oleh fakta bahwa banyak pengembang awal membuat asumsi tentang jaringan yang mendasarinya yang mendasar salah. Kemudian, ketika asumsi yang jatuh, mungkin berubah menjadi sulit untuk menutupi perilaku yang tidak diinginkan. Sebuah contoh khas adalah dengan asumsi bahwa latensi jaringan tidak signifikan. Kemudian, ketika port sistem yang ada ke wide-area network, bersembunyi pada latency sangat dapat mempengaruhi desain asli sistem. Perangkap lainnya termasuk dengan asumsi bahwa jaringan ini dapat diandalkan, statis, aman, dan homogen.

Berbagai jenis sistem terdistribusi ada yang dapat diklasifikasikan sebagai orientasi pada perhitungan mendukung, pengolahan informasi, dan meluasnya. Sistem komputasi terdistribusi biasanya digunakan untuk kinerja tinggi aplikasi ini sering berasal dari bidang komputasi paralel. Sebuah kelas besar terdistribusi dapat ditemukan di lingkungan kantor tradisional di mana kita melihat database memainkan peran penting. Biasanya, sistem pengolahan transaksi ditempatkan di lingkungan ini. Akhirnya, kelas muncul dari sistem terdistribusi adalah tempat komponen kecil dan sistem ini terdiri dalam mode bersifat ad hoc, tetapi kebanyakan dari semua adalah tidak lagi dikelola melalui administrator sistem. terakhir ini kelas yang biasanya diwakili oleh lingkungan komputasi di mana saja.

sebagai contoh sistem terdistribusi yang sering ditemui dalam dunia maya adalah Google, google seolah-olah merupakan suatu sistem yang tunggal tetapi sebenarnya dibalik layar google terdapat banyak sistem sistem pendukung yang biasa disebut server, kita tidak pernah mengetahui sekarang kita berada pada server mana, Amerika, China, India, Atau di Indonesia, kita hanya tahu bahwa google akan memberi kita jawaban saat memasukkan kata kunci untuk mencari artikel yang kita cari, ini berfungsi apabila suatu server di negara tertentu mati, maka Google akan tetap melayani penggunanya, google seolah tunggal tetapi banyak komputer yang saling terhubung didalamnya, itulah contoh sederhana dari sistem terdistribusi.

7 komentar:

Goes-Open.blogspot said...

nice bas kunjungi juga : http://goes-open.blogspot.com/

Baskara said...

Ok, mulai aktif lagi nih blogmu.....

ganesa said...

ok
lanacar selalu
ok ok

Anonymous said...

prasaan perna posting pertanyaan disini??kok g ada y???

Baskara said...

@anonim, silakan coba lagi, jika saya bisa, saya akan bantu menjawab hehehe.... jangan lupa beri nama jangan gunakan anonim...

Yuri Brasilka said...

beda thread tunggal sama multithreading itu apa ya kak? trus apa kelebihan dan kekurangannya? kapan thread tunggal di terapkan di sebuah proses,dan kpn jg yg multithreads?

Baskara said...

Perbedaan antara proses dengan thread tunggal dengan proses dengan thread yang banyak adalah proses dengan thread yang banyak dapat mengerjakan lebih dari satu tugas pada satu-satuan waktu biasanya digunakan saat sistem bekerja sedang thread saat sistem idle.
Untuk kelabihan dan kekurangannya tentu dapat anda kembangkan sendiri :D

Follow Me

Popular Posts